Trend Micro Inc. Perusahaan Keamanan Pada Sistem Keamanan Komputer

Trend Micro Inc. Perusahaan Keamanan Pada Sistem Keamanan Komputer – Trend Micro Inc. adalah perusahaan perangkat lunak keamanan cyber multinasional Amerika-Jepang dengan kantor pusat global di Tokyo, Jepang dan Irving, Texas , Amerika Serikat, dengan kantor pusat regional dan pusat R&D di Asia, Eropa , dan Amerika Utara. Perusahaan mengembangkan perangkat lunak keamanan perusahaan untuk server , wadah, & lingkungan komputasi awan , jaringan, dan titik akhir.

Trend Micro Inc. Perusahaan Keamanan Pada Sistem Keamanan Komputer

opensecurityfoundation.org – Produk keamanan cloud dan virtualisasinya menyediakan keamanan otomatis untuk pelanggan VMware , Amazon AWS ,Microsoft Azure , dan Google Cloud Platform. Eva Chen , yang merupakan pendiri, saat ini menjabat sebagai CEO Trend Micro , posisi yang dijabatnya sejak 2005. Ia menggantikan CEO pendiri Steve Chang , yang kini menjabat sebagai ketua.

Baca Juga : Webroot Inc. Perusahaan Perangkat Lunak Keamanan Siber Swasta Milik Amerika

Sejarah

1988-1999

Perusahaan ini didirikan pada tahun 1988 di Los Angeles oleh Steve Chang , istrinya, Jenny Chang, dan saudara perempuannya, Eva Chen. Perusahaan ini didirikan dengan hasil dari penjualan dongle perlindungan salinan Steve Chang sebelumnya ke Rainbow Technologies yang berbasis di Amerika Serikat. Tak lama setelah mendirikan perusahaan, para pendirinya memindahkan kantor pusatnya ke Taipei .

Pada tahun 1992, Trend Micro mengambil alih sebuah perusahaan perangkat lunak Jepang [ tentukan ] untuk membentuk Trend Micro Devices dan mendirikan kantor pusat di Jepang. Kemudian membuat perjanjian dengan pembuat CPU Intel , di mana ia menghasilkan produk anti-virus untuk jaringan area lokal ( LAN ) untuk dijual dengan merek Intel.

Intel membayar royalti kepada Trend Micro untuk penjualan LANDesk Virus Protect di Amerika Serikat dan Eropa, sementara Trend membayar royalti kepada Intel untuk penjualan di Asia. Pada tahun 1993, Novell mulai menggabungkan produk dengan sistem operasi jaringannya. Pada tahun 1996 kedua perusahaan menyetujui kelanjutan dua tahun dari perjanjian di mana Trend diizinkan untuk memasarkan produk ServerProtect secara global di bawah mereknya sendiri bersama merek LANDesk Intel.

Trend Micro terdaftar di Bursa Efek Tokyo pada tahun 1998 di bawah ticker 4704. Perusahaan mulai melakukan perdagangan di bursa saham NASDAQ yang berbasis di Amerika Serikat pada Juli 1999.

2000-an

Pada tahun 2004, CEO pendiri Steve Chang memutuskan untuk membagi tanggung jawab CEO dan ketua perusahaan. Co-founder perusahaan Eva Chen menggantikan Chang sebagai chief executive officer Trend Micro pada Januari 2005. Chen terakhir menjabat sebagai chief technology officer perusahaan sejak 1996 dan sebelum wakil presiden eksekutif itu sejak pendirian perusahaan pada Oktober 1989.

Chang mempertahankan posisinya sebagai ketua perusahaan. Pada bulan Mei, Trend Micro mengakuisisi perusahaan antispyware yang berbasis di Braintree, Massachusetts, InterMute seharga $15 juta. Trend Micro telah sepenuhnya mengintegrasikan program antispyware SpySubtract InterMute ke dalam penawaran produk antispyware pada akhir tahun itu.

Pada bulan Juni 2005 Trend Micro mengakuisisi Kelkea, pengembang perangkat lunak antispam yang berbasis di San Jose, California . Kelkea mengembangkan Sistem Pencegahan Penyalahgunaan Surat (MAPS) dan perangkat lunak penyaringan IP yang memungkinkan penyedia layanan internet untuk memblokir penipuan spam dan phishing . CEO Kelkea Dave Rand dipertahankan oleh Trend Micro sebagai kepala teknolog untuk keamanan konten.

Pada bulan Maret 2007, Trend Micro mengakuisisi program antispyware freeware HijackThis dari penciptanya Merijn Bellekom dengan jumlah yang tidak diungkapkan. Trend Micro menghapus saham penyimpanannya dari bursa saham NASDAQ pada bulan Mei.

Belakangan tahun itu, pada bulan Oktober, Trend Micro mengakuisisi pengembang perangkat lunak pencegahan kehilangan data yang berbasis di Mountain View, California, Provilla. Provilla adalah pencipta LeakProof, perangkat lunak yang memungkinkan perusahaan untuk memblokir transmisi data sensitif dan memperingatkan manajer keamanan tentang upaya transmisi.

Trend Micro mengakuisisi Identum pada Februari 2008 dengan jumlah yang tidak diungkapkan. Identum, yang didirikan dan kemudian dipisahkan dari departemen kriptografi Universitas Bristol , mengembangkan perangkat lunak enkripsi email berbasis ID . Ketua Identum adalah pengusaha serial, Steve Purdham. Kedua perusahaan tersebut awalnya dalam pembicaraan untuk Trend Micro untuk melisensikan teknologi Identum, tetapi Trend Micro kemudian memutuskan untuk membeli perusahaan tersebut secara langsung.

Identum berganti nama menjadi Trend Micro (Bristol) dan teknologi enkripsinya diintegrasikan ke dalam produk Trend Micro yang ada. Produk Identum yang ada tetap dilanjutkan tetapi dijual dengan merek Trend Micro. Juga pada tahun itu, Trend Micro menggugat Barracuda Networks atas distribusi ClamAV yang terakhir sebagai bagian dari paket keamanan.

Baca Juga : Panduan Komprehensif Keamanan Data Pada Tahun 2021

Trend Micro mengklaim bahwa penggunaan ClamAV oleh Barracuda melanggar paten perangkat lunak milik Trend Micro untuk memfilter virus di gateway Internet. Pada tanggal 19 Mei 2011, Kantor Paten dan Merek Dagang AS mengeluarkan Penolakan Akhir dalam pemeriksaan ulang paten AS Trend Micro 5.623.600.

Pada bulan April 2009, Trend Micro mengakuisisi Brigade Ketiga yang berbasis di Ottawa, Ontario Kanada dengan jumlah yang tidak diungkapkan. Brigade Ketiga mengembangkan perangkat lunak pencegahan intrusi dan firewall berbasis host yang telah digunakan oleh Trend Micro dalam rangkaian anti-malware Trend OfficeScan selama dua tahun sebelum mengakuisisi Brigade Ketiga. Brigade Ketiga bergabung kembali sebagai Trend Micro Canada Technologies.

Teknologi

Pada bulan Juni 2008, Trend Micro memperkenalkan Trend Micro Smart Protection Network, infrastruktur keamanan konten klien cloud yang memberikan intelijen ancaman global untuk melindungi pelanggan dari ancaman online, seperti malware pencuri data, serangan phishing, dan ancaman web, email, dan seluler lainnya. . Pada tahun 2012, Trend Micro menambahkan analitik data besar ke Jaringan Perlindungan Cerdasnya.

Analisis data besar memungkinkan jaringan untuk menggunakan metode identifikasi berbasis perilaku untuk mengidentifikasi ancaman keamanan baru. Jaringan ini juga menggabungkan teknologi in-the-cloud dengan teknologi antivirus berbasis klien lainnya untuk mengurangi ketergantungan pada pengunduhan file pola konvensional di titik akhir.

Informasi ancaman dari Jaringan Perlindungan Cerdas Trend Micro disebarkan secara real time ke portofolio perangkat lunak keamanan perusahaan. Laporan Trend Micro tentang Peraturan Perlindungan Data Umum UE menunjukkan peningkatan upaya pemerasan karena organisasi berusaha mematuhi undang-undang privasi UE.

Trend Micro menerima intelijen ancamannya dari TrendLabs, pusat penelitian, pengembangan, dan dukungan perusahaan. TrendLabs memiliki sepuluh lab di seluruh dunia, dan berkantor pusat di Filipina serta mempekerjakan 1.200 pakar dan insinyur keamanan. Lab perusahaan yang berbasis di Singapura menyediakan forensik dan analisis malware.

Pada Februari 2018, Trend Micro bermitra dengan Panasonic untuk membangun sistem yang lebih aman untuk unit kontrol elektronik di mobil otomatis. Pada bulan April 2018, perusahaan merilis alat yang membantu mengidentifikasi gaya penulisan individu dan memerangi penipuan email.

Exit mobile version